• Home
  • Pemerintahan
  • Parlementaria
  • Politik
  • Sosial
  • Ekonomi
  • Pendidikan
  • Hukum
  • Profil
  • Aneka
  • Wisata
  • Olahraga
  • Kesehatan

Sab28032020

Last updateJum, 27 Mar 2020 9pm

BJB

Aneka

Menantu Durhaka Mati Celaka - Cerbung

Abun Burhanudin

Oleh Abun Burhanudin

Bu Ani dan Lussi kaget, panik, didatangi oleh dua orang depkolektor yang bertampang sangar. Menggebrak meja, mengancam dan memaksa Bu Ani agar segera membayar hutang hutangnya seratus juta rentenir. Bu Ani mohon mohon dikasih waktu. Tapi kedua depkolektor itu gak mau ngasih toleransi. Pokoknya kalo Bu Ani gak bisa bayar sekarang harus nyerahin rumah dan angkat kaki.

Lussi ikut memelas, dia minta waktu dua minggu. Kalo sampe dua minggu gak bisa bayar, maka dia yang jadi jaminannya. Mau diapain saja bersedia. Kedua depkolektor akhirnya luluh juga. Bu Ani dikasih waktu dua minggu buat bayar hutang. Bu Ani dan Lussi bingung. Gimana nyari duit. Mau jual rumah juga gak mungkin. Sebab sertifikat rumahnya ada tangan rentenir. Terus mereka juga gak mau kalo harus terlunta lunta.

Tiba-tiba Lussi kefikiran sama Rahmat, bujangan tua yang lumayan kaya. Lussi bilang ke mamanya, kalo dia mau berusaha ngegaet cowok itu buat dimanfaatin duitnya. Bu Ani langsung aja setuju. Siangnya, Lussi ditelpon sama Ira, temannya, yang ngajak jalan jalan ke Mall. Meski gak punya duit, Lussi langsung aja mau. Diapun lalu minta ijin sama temannya dan segera pergi. Sampe di mall, Lussi malah kesal melihat Ira yang belanja banyak banget. Sedangkan dia cuman ngeliat liat doang baju baju yang terpajang. Mau pinjem duit sama Ira juga gengsi. Ketika ini Lussi melihat sebuah baju kesukannya. Lussi langsung tergiur, dia lalu ngambi tuh baju dan memebawanya di tempat ganti.

Ternyata saat dicoba, baju itu terasa cocok banget. Lussi bingung. Tiba-tiba kefikiran buat nyuri tuh baju. Merasa gak ada yang ngawasin, Lussi buru buru menukar baju yang dia pake tadi ke dalam bungkusnya. Lalu dia buru buru keluar. Sialnya, kelakuan Lussi dicurigai sama Satpam. Lussi ditangkap. Para pengunjung heboh. Ira juga kaget. Takut kebawa-bawa, dia malahan bur buru kabur.

Sementara itu, Lussi diseret sama Satpam ke sebuah ruangan. Lussi teriak teriak. Orang orang pada ngeliatin. Ada juga yang berteriak suapaya Lussi digebukin. Di salah satu sudut, Hj. Marfuah dan Rahmat yang juga kebetulan sedang belanja, kaget melihat kejadian ini. Hj. Marfuah yang merasa kasihan menyuruh Rahmat untuk menolong lusi. Di ruangan lain, Lussi sedang diintrograsi. Lussi tampak ketakutan saat diancam mau dilaporin ke Polisi. Untungnya ketika ini Rahmat muncul, dan meminta Lussi supaya dibebasin.

Rahmat bilang kalo dia mau ganti rugi berapapun asalkan Lusi dibebaskan. Semenjak saat itu, Lusi jadi punya kesempatan buat ngedeketin Rahmat. Diapun sering menemui Rahmat dan merayunya. Tapi rahmat sepertinya tidak tergoda. Bukan karena dia tidak suka sama Lussi, Tapi dia kuwatir kalo dia menikah, Bu Hj Maryanah, ibunya yang sudah tua tidak akan ada yang mengurus. Tapi bukannya Lussi kalo dia tidak mampu mendapatkan Rahmat.

Dengan berbagai macam akal bulusnya, dia terus berusaha untuk menjebak Rahmat. Suatu malam dia sengaja mencegat Rahmat di jalan yang selalu dilewatinya kalo pulang kerja. Lussi bilang kalo dia mau kabur dari rumahnya karena bertengkar sama ibunya. Rahmat nyoba nasehatin supaya Lussi pulang. Tapi Lussi kagak mau. Tiba-tiba Lussi keliatan kleyengan, lalu jatoh pingsan. Padahal pingsannya itu cuman pura pura saja. Rahmat kaget bingung. Bersambung…

Add comment


Security code
Refresh