• Home
  • Pemerintahan
  • Parlementaria
  • Politik
  • Sosial
  • Ekonomi
  • Pendidikan
  • Hukum
  • Profil
  • Aneka
  • Wisata
  • Olahraga
  • Kesehatan

Min05042020

Last updateMin, 05 Apr 2020 5am

BJB

Aneka

Kasian Deh Lo.. Ada-Ada Aja Ulah Kardun

Foto ilustrasi

Oleh: Abun Burhanudin

Kardun lagi duduk termenung sendirian mikirin diri. "Kok hidup gue apes mulu. Pengen kawin sama Sarboah gak kesampean. Apa yang salah sama gue?" Fikir Kardun. Lagi bingung gitu, tiba tiba ada yang nepuk pundaknya dari belakang. Kardun kaget, loncat. Eh malah kepeleset jatoh nimpa tai kebo.

Yang nepuk pundak Kardun tadi ternyata Aki Duyeh. Ngeliat Kardun nyuksruk malah ketawa tawa. Sementara Kardun kesal ngomel ngomel. " Dasar aki aki degleh. Bikin orang jantungan aja.. " kata Kardun.

Sambil ngedamprakin tangannya, Kardun ngomong lagi, " Mana ganti rugi gue kaget.." Aki Duyeh yang ternyata orang tajir di kampung ini minta maaf sama Kardun, lalu ngasih duit cepek. Kardun yang tadinya kesel jadi senang. Aki Duyeh bilang, itu duit gak seberapa.

Abah bisa ngasih yang lebih gede lagi, asalkan kamu mau nganter Abah ke kota. "Oke, bah.. Pokok nya aku siap diajak kemana aja. Maju tak gentar membela yang bayar," jawab Kardun semangat. "Ya udah.. Buru buru ganti baju sana.. Kita pergi sekarang juga" kata Aki Duyeh.

Tanpa banyak omong lagi, Kardun masuk ke dalam rumahnya, gak lama sudah keluar lagi ganti baju. Penampilannya culun, pake wig, kacamata hitam. Lalu keduanya pada pergi. Kardun dan Aki Duyeh sudah sampe ke kota. Dari tadi jalan bolak balik nggak jelas tujuannya. Kardun kesal, karena capek banget. Lalu nanya, " Bah.. Sebenarnya kita nih mau kemana?" Tanya Kardun.

Ternyata Aki Duyeh lupa, gak bilang sama Kardun tujuannya mau kemana. Aki Duyeh lalu ngasih tahu kalo dia ngajak ke kota tuh mau menemui keponakannya yang sekarang udah jadi Polisi. Tapi dia gak tahu dimana alamat kantor polisi. Kardun geleng geleng kepala kesal.

"Bukannya bilang dari tadi.. Dasar aki aki tujuh mulud," katanya.

Pas kebetulan di sini banyak orang. Kardun nanya ke sana sini. Tapi orang orang yang ditanya malah pada ketakutan liat penampilan Kardun. Aki Duyeh dan Kardun bingung. Dasar orang orang kota sombong, ditanya gak ada yang mau jawab.

Ketika ini lewat seorang ibu muda, cantik, bawa tas. Kardun tersenyum punya ide. Diam diam Kardun deketin ibu ibu itu. Lalu ngejambret tas nya. Si ibu teriak teriak minta tolong. Orang orang berdatangan ngepung Kardun. Aki Duyeh melongo. Kardun lemparin tas, langsung ditangkap sama Aki Duyeh yang masih melongo.

Orang-orang semakin dekat. Kardun dan Ki Duyeh gak bisa kabur. Kardun dan Ki Duyeh hampir dihakimi masa. Untung keburu ada polisi. Kardun dan Ki Duyeh dibawa ke kantor polisi. Kardun dan Ki Duyeh disidang, kepanpa kalian ngejambret? Kardun santai aja jawab, kalo dia memang sengaja ngejambret.

Polisi dan juga ki Duyeh geregetan, denger Kardun polos aja ngaku. Kardun lalu ngejelasin lagi, kalo dia sengaja ngejambret karena pengen dibawa ke kantor polisi. Dari pagi nyari nyari kantor polisi gak ketemu ketemu. Nanya sama orang gak ada yang ngasih tahu. Ya udah mendingan dia ngejambret, gak usah nyari, jadi polisi sendiri yang jemput mereka.

Polisi yang lagi nyidang jadi ketawa tawa. Sementara Ki Duyeh, kesal. Kardun dipukul habis habisan. Kardun ampun ampunan. Kasian Deh Lo.. Dasar Bego sih lo, Kardun

Add comment


Security code
Refresh